CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Selasa, 6 Jun 2017

Benarkah Ya Thaybah Lagu Syiah?



Baru-baru ini tersebar satu mesej yang mendakwa bahawa qasidah Ya Thaybah yang dinyanyikan oleh Haddad Alwi adalah lagu yang SYIRIK dan ada unsur SYIAH.
Benarkah begitu?

Pertama;

Thaybah itu merujuk kepada bumi Madinah Al Munawwarah yang bersifat sebagai penawar.

1)Penawar dari sudut majaz (kiasan) iaitu penawar kepada kerinduan terhadap Rasulullah صلى الله عليه وسلم

2)Penawar dari sudut haqiqi,kerana tanah di bumi Madinah pernah digunakan oleh Rasulullah  صلى الله عليه وسلم sebagai ubat,seperti yang tertulis di dalam Sahih Al Bukhari;

حدثني  علي بن عبد الله حدثنا سفيان قال حدثني عبد ربه بن سعيد عن عمرة عن عائشة رضي الله عنها أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يقول للمريض بسم الله تربة أرضنا بريقة بعضنا يشفى سقيمنا بإذن ربنا

Telah mengkhabarkan kepada kami 'Ali bin Abdullah,telah mengkhabarkan kepada kami Sufyan Ibnu 'Uyaynah dari 'Abd Rabah bin Sa'id dari 'Imarah dari Sayyidatuna A'isyah رضيالله عنها beliau berkata, " Adalah Nabi صلى الله عليه وسلم mengucapkan jampi (ruqyah ) kepada orang yang sakit, "Dengan menyebut nama Allah (dan) debu tanah kami serta air liur sebahagian dari kami jadilah penyembuh penyakit kami dengan izin Tuhan kami"

Tanah yang digunakan Baginda adalah jelas tanah dari bumi Madinah,meskipun sebahagian  ulama' tidak mengkhususkan tanah dalam hadith ini kepada Madinah sahaja.

Justeru, tidak menjadi kesalahan langsung dalam ungkapan

يَا دَوَالْعيَا نَا
Wahai penyembuh kami

Kerana ia bukanlah memaksudkan kesembuhan itu datang dari Madinah dan bukan dari Allah,namun untuk mengisyaratkan ia boleh menjadi ubat,seperti yang warid dari hadith di atas.

Bahkan ucapan itu tidak ada bezanya jika kita mengatakan Panadol itu adalah penyembuh demam,atau ubat bagi demam,dengan erti Panadol itu hanya Asbab sahaja,sedangkan Allah lah yang Maha Menyembuhkan.
Melainkan jika i'tiqad pengucap itu bulat-bulat terhadap Panadol sebagai penyembuh,dan bukan Allah!

Kedua: Pujian kepada Sayyiduna 'Ali   كرم الله وجهه و رضي الله عنه و سلام الله عليه

Kesalahan pada lirik Ya Thaybah versi Haddad Alwi hanyalah kerana dia menggugurkan bait pujian kepada Sayyiduna Abi Bakr As Siddiq, Sayyiduna Umar Al Faruq,dan Sayyiduna Uthman Dzunnur'ayn رضي الله عنهم وسلام الله عليهم اجمعين

Lihat perbandingan lirik Qasidah seperti yang pernah dibacakan Syeikhuna Muhammad Nuruddin Marbu Al Banjari حفظه الله ورعاه dalam sebuah pengajian beliau (saya hanya akan terjemahkan bahagian yang menyebut keutamaan 3 orang khalifah tersebut);

 يا طيبة

يا طيبة يا طيبة يا دوا العيانا
اشتقنالك والهوا نادانا والهوا نادانا

سيدي يا أبا بكر حُبكم في القيامِ ذخري

 Duhai Tuanku,wahai Abi Bakr! Kecintaanku kepadamu,adalah kebanggaanku di hari Qiyamat nanti!
يا عمر اقضه بعمري وكذا سيدي عثمان
Wahai 'Umar,yang kutebus dirimu dengan umurku! Dan demikian juga Tuanku Uthman!

يا علي يا ابن أب طالب منكمُ المصدر والمواهب
هل ترى هل أرى لحاجب عندكم أفضل الغلمان

أسيادي الحسن والحسين للنبي قرة عين
يا شباب الجنتين جدكم صاحب الفرقان

Jadi mengapa penulis demikian tidak jujur dan dengan menuduh lagu Ya Thaybah sebagai lagu Syiah,dengan hanya melihat kepada versi Hadad Alwi sahaja tanpa membandingkan versi lain?

Dan Syeikh Misyari Rasyid Al Afasi juga pernah menyanyikan lagu Ya Thaybah dengan versi yang berbeza sedikit.Maka apakah beliau juga melakukan syirik dan cenderung kepada Syiah?

Ketepikan soal samada benar atau tidak Haddad Alwi itu Syiah ,dan kalau pun dia benar seorang Syiah sekalipun,apa-apa kesamaan dengan Syiah belum cukup membuktikan seseorang itu akan menjadi Syiah juga kerana persamaan itu.
Jika tidak,apakah kita juga hendak melarang pemakaian jubah kerana Syiah memakai jubah,supaya tidak terpengaruh menjadi Syiah?

Nasihat ikhlas dari saya,berlaku jujur dalam membuat kritikan dan jangan timbulkan kekeliruan!

Segala puji bagi Allah atas nikmat Hidayah dan Aqal yang sihat!

Al Faqir ila Allah Al Ghaniy,
Mohammad Faeez Harith Al-Bakkaniy

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1753655068259421&id=100008448330532

Isnin, 5 Jun 2017

TAMBAHAN وَبِحَمْدِه DALAM BACAAN RUKUK DAN SUJUD


Oleh : Ustaz Abdul Rahman bin Harman Shah Raniri

Ada yang bertanya:

"Assalamualaikum ust. Maaf ganggu, saya ada soalan. Ada seorang ustaz ni sebut, yg bacaan dlm solat waktu rukuk dn sujud, hanya سبحان ربي العظيم sahaja...وبحمده tu tak ada dlm mana2 hadis rasulullah. Betul ke ya ustaz? Sebab katanya dlm kitab al-azkar imam nawawi r.h x de langsung dinyatakan hadis yg mengatakan ada nya bacaan وبحمده tu."

Apa yang boleh saya katakan:

Sebenarnya tambahan tersebut ada dalam Sunan Abi Daud, daripada riwayat Ahmad Ibn Yunus, daripada al-Lais Ibn Sa'ad, daripada Musa Ibn Ayyub, daripada SEORANG LELAKI DARIPADA KAUMNYA, daripada 'Uqbah Ibn 'Amir.

Hadis ini dikritik oleh sebahagian ulama kerana lafaz 'SEORANG LELAKI DARIPADA KAUMNYA' menunjukkan bahawa perawi tersebut adalah مبهم (mubham) atau tidak dikenali. Menurut kaedah ilmu hadis, perawi yang tidak dikenali adalah daif.

Namun begitu, kritikan ini telah dijawab oleh Ibn al-Mulaqqin dalam kitabnya البدر المنير في تخريج الأحاديث والآثار الواقعة في الشرح الكبير (Jilid 3, halaman 608-610, cetakan Dar al-Hijrah) di mana setelah menyemak sanad lain beliau membuat kesimpulan bahawa perawi yang dikatakan mubham itu ialah Iyas Ibn 'Amir al-Ghafiqi. Beliau merupakan seorang tabi'in dan merupakan salah seorang pengikut Sayyiduna 'Ali. Komentar ulama Jarh wa Ta'dil terhadap beliau zahirnya menunjukkan bahawa beliau bukanlah perawi yang bermasalah. Malah Ibnu Hajar mengatakan beliau صدوق (Saduq) dan Ibnu Hibban pula menggolongkan beliau di kalangan perawi yang ثقة (thiqah / dipercayai).

Justeru, dapatlah diketahui bahawa tambahan lafaz وبحمده adalah thabit berdasarkan riwayat Abu Daud di atas.

Maka oleh yang demikian, Mazhab Maliki dan mazhab kitab Syafie mengatakan bahawa disunatkan kita membaca سبحان ربي الأعلى beserta وبحمده . Adapun Mazhab Hanbali, bagi mereka adalah lebih afdal meninggalkan lafaz وبحمده

(Rujuk al-Mausu'ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, jilid 23, halaman 132).

Mungkin Mazhab Hanbali berkata begitu kerana menurut ijtihad mereka, lafaz tambahan tersebut tidak thabit daripada Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم .

Di akhir tulisan yang ringkas ini, suka saya untuk menasihatkan diri yang kerdil ini dan sahabat sekalian agar kita tidak mudah mengatakan INI TIADA DALAM MANA-MANA HADIS. Jangan biarkan lidah kita lebih pantas daripada otak kita. Mengaburi mata anak murid dengan mengatakan 'hadis ini langsung tiada dalam Kitab al-Azkar' adalah suatu tindakan yang kurang cerdik. والله أعلم .


https://www.facebook.com/abdulrahman.zaujah/posts/1953575301546214?pnref=story

MENAIKKAN SUARA SEDIKIT APABILA BERSELAWAT, KETIKA NAMA NABI صلى الله عليه وآله وسلم DISEBUTKAN DALAM MAJLIS HADITH.

Oleh : Ustaz Abdul Rahman

Teringat semasa menghadiri majlis-majlis hadith di Mesir, apabila nama Nabi صلى الله عليه وآله وسلم yang mulia disebutkan, maka para hadirin akan berselawat secara kuat kerana mengagungkan Nabi صلى الله عليه وآله وسلم.

Tapi apabila balik ke Malaysia, saya lihat amalan seperti ini tidak ada. Apabila nama Nabi صلى الله عليه وآله وسلم disebutkan, masing-masing macam malu-malu alah nak berselawat dengan kuat. Kalau selawat pun macam gaya malas je. Malah ada yang buat tak tahu je. Mulut langsung tak berkumat-kamit.
Sebenarnya antara amalan yang dianjurkan ketika duduk dalam majlis hadith ialah berselawat ke atas Nabi صلى الله عليه وآله وسلم secara kuat sedikit setiap kali nama Baginda yang mulia disebutkan.

Kata Imam Nawawi dalam kitabnya Al-Azkar:

يستحب لقارئ الحديث وغيره ممن في معناه إذا ذكر الرسول صلى الله عليه وآله وسلم أن يرفع صوته بالصلاة عليه والتسليم، ولا يبالغ في الرفع مبالغة فاحشة.
 "Disunatkan bagi orang yang membaca hadith dan orang lain yang semakna dengannya, apabila disebutkan Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم, (disunatkan) mengangkat suaranya dengan selawat dan salam ke atasnya. Dan janganlah dia mubalaghah (berlebih-lebihan) dalam mengangkat (suara) dengan mubalaghah yang keji"

Bahkan sebenarnya, selawat itulah antara punca keberkatan majlis hadith tu. Kata Abu Ahmad Az-Zahid:

أبرك العلوم وأفضلها وأكثرها نفعا في الدين والدنيا بعد كتاب الله تعالى أحاديث الرسول صلى الله عليه وآله وسلم لما فيها من كثرة الصلاة عليه.
"Ilmu yang paling berkat, paling afdhal dan paling banyak manfaatnya dalam agama dan dunia selepas Kitabullah (Al-Quran) ialah (ilmu) hadith Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم kerana dalamnya terdapat banyak selawat ke atasnya"

Jadi lepas ni kalau duduk dalam majlis hadith, janganlah malas nak berselawat dengan bersuara.
Sanad nak, selawat tak nak..

(Rujukan: Al-Qaul Al-Badi' / Imam Sakhawi / Maktabah Azhariyyah / halaman 379 & 380)



https://www.facebook.com/abdulrahman.zaujah/posts/1777331752503904

Ahad, 4 Jun 2017

Hukum Pakai Inhaler Semasa Puasa

PANDUAN HUKUM: HUKUM PAKAI INHALER SEMASA PUASA

Oleh : Ustaz Alyasak bin Berhan

Di antara soalan yang seringkali diajukan setiap kali masuknya bulan Ramadhan adalah berkaitan hukum menggunakan inhaler semasa puasa, adakah ianya membatalkan puasa atau tidak?

Jawapan kami :

Satu-satu inhaler mengandungi 10 ml cecair yang mengandungi ubat. Kuantiti sebanyak ini secara asasnya akan mengeluarkan 200 semburan. Ini bermakna setiap semburan akan keluar sebahagian dari 1 ml. Ini menunjukkan setiap semburan terbentuk kurang dari satu titisan. Satu titis ini pula akan terbahagi kepada beberapa bahagian yang kebanyakannya akan masuk ke alat pernafasan tubuh, dan sebahagian kecil yang lain akan tertinggal di dinding tekak mulut, dan yang selebihnya akan turun ke perut (Mufattirat al-Siyam al-Mu‘asirah hal. 18).

Sehubungan itu, jika kandungan inhaler yang digunakan itu sampai ke rongga seseorang melalui mulut atau hidung sekalipun sedikit, maka ia akan membatalkan puasa. Sebaliknya, jika tidak sampai sesuatu daripadanya ke rongga, maka ia tidak membatalkan puasa.

Dinyatakan oleh Imam Ibn al-Naqib al-Misri :

وضابط المفطر وصول عين وإن قلت من منفذ مفتوح إلى جوف

"Dan dhabit perkara yang membatalkan puasa adalah sampainya sesuatu ‘ain (benda) sekalipun sedikit daripada lubang tubuh yang terbuka ke dalam jauf (rongga)."(‘Umdah al-Salik wa ‘Uddah al-Nasik).

Disebutkan dalam Fath al-Mu‘in :

و يفطر بدخول عين وإن قلت إلى ما يسمى جوفا

"Dan batal (puasa) dengan masuknya sesuatu ‘ain (benda) sekalipun sedikit ke dalam apa yang dinamakan sebagai jauf (rongga)."

Fatwa Kontemporari

Di antara ulama yang pernah memfatwakan bahawa batal puasa seseorang yang menggunakan inhaler ini adalah;

1) Fatwa Dar al-Ifta' Mesir (http://dar-alifta.org/ViewFatwa.aspx…).

- rujuk juga Kitab al-Siyam terbitan Dar al-Ifta' Mesir hal. 85.

2) Fatwa Dar al-Ifta' Jordan
(http://aliftaa.jo/Article.aspx?ArticleId=164).
(http://aliftaa.jo/Question.aspx?QuestionId=1389#.WSzjAeCwrqA).

- rujuk juga Mukhtasar Ahkam al-Siyam terbitan Dar al-Ifta' Jordan hal. 11.

3) Fatwa Darul Fatwa Australia (http://www.darulfatwa.org.au/…/%D9%85%D8%A7-%D8%AD%D9%83%D…/).

4) Fatawa Syar‘iyyah yang dikeluarkan oleh Bahagian Fatwa dan Penyelidikan, Dairah al-Syuun al-Islamiyyah, Dubai, United Arab Emirates hal. 114/1.

5) Syeikh Omar al-Khatib Singapura (bermazhab Syafi‘i) di dalam buku Panduan Ilmu Fiqh Syeikh Omar al-Khatib hal. 26 Bab Puasa.

6) Syeikh ‘Atiyyah Saqr, mantan ketua Lajnah Fatwa al-Azhar al-Syarif di dalam himpunan fatwa beliau berjudul Ahsan al-Kalam fi al-Fatawa wa al-Ahkam hal. 19/2.

7) Dr. Muhammad Jabr al-Alfi al-Misri (bermazhab Syafi‘i) di dalam kitab Mufattirat al-Soim fi Dhau'i al-Mustajiddah al-Tibbiyyah hal. 102.

8) Dr. Fadhl Hasan ‘Abbas (bermazhab Syafi‘i) di dalam kitab al-Tibyan wa al-Ithaf fi Ahkam al-Siyam wa al-Iktikaf hal. 115.

9) Syeikh Muhammad Mukhtar al-Sulami, mantan mufti Tunisia (bermazhab Maliki) sepertimana yang dicatatkan dalam Mufattirat al-Siyam al-Mu‘asirah hal. 15.

10) Dr. Ali Jumaah, mantan mufti Mesir (bermazhab Syafi‘i) di dalam himpunan fatwa beliau berjudul al-Kalim al-Tayyib hlm 109.

11) Habib Omar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz al-Husaini (bermazhab Syafi'i) (http://www.alhabibomar.com/Fatwa.aspx?SectionID=5&RefID=42).

12) Dr. Wahbah al-Zuhaili (bermazhab Syafi'i) sepertimana yang dicatatkan dalam Mufattirat al-Siyam al-Mu‘asirah hal. 15.

13) Syeikh Muhammad Taqi al-Uthmani (bermazhab Hanafi) sepertimana yang dicatatkan dalam Mufattirat al-Siyam al-Mu‘asirah hal. 15.

14. Dr. Ahmad al-Hajji bin Muhammad al-Mahdi bin Ahmad bin Muhammad ‘Assaf al-Kurdi al-Halabi (bermazhab Hanafi) di dalam fatwa beliau no.108 bertarikh 22-11-2005 (https://www.islamic-fatwa.com/fatwa/108).

15) Dr. Zain bin Muhammad bin Husain al-‘Aidarus (bermazhab Syafi'i) di dalam kitab Ithaf al-Anam bi Ahkam al-Siyam hlm 71.

16) Sayyid Muhammad Amin bin Idrus Ba ‘Alawi al-Husaini yang merupakan murid al-Habib Zein bin Ibrahim bin Sumait (bermazhab Syafi‘i) di dalam buku Marhaban Ya Ramadhan hlm 90.

17) Garis Panduan Berpuasa Bagi Pesakit (JAKIM) hlm 7. (http://www.e-fatwa.gov.my/…/garis_panduan_berpuasa_bagi_pes…)

Kesimpulan

Walaupun terdapat khilaf berkaitan hukum penggunaan inhaler semasa puasa ini, namun kami lebih cenderung kepada pendapat yang mengatakan bahawa ia boleh membatalkan puasa kerana kandungan inhaler akan masuk ke dalam rongga melalui mulut. Ia selaras dengan pendapat tokoh-tokoh ulama yang menjadi rujukan ummah masa kini dan juga merupakan keputusan badan-badan yang berautoriti dalam mengeluarkan hukum. Justeru, pendapat ini merupakan pandangan yang lebih cermat.

Sehubungan itu, apabila pesakit terpaksa menggunakan inhaler semasa berpuasa, maka haruslah baginya berbuka dan hendaklah dia mengqadha' puasanya setelah dia sembuh. Namun, jika sakitnya berpanjangan tanpa ada harapan untuk sembuh, maka pesakit tersebut tidak diwajibkan berpuasa. Walau bagaimanapun, dia hendaklah membayar fidyah dengan memberi makan kepada orang fakir atau miskin sebanyak hari yang dia tidak berpuasa itu. Firman Allah Taala:

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۚ وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ ۖ

"...maka sesiapa di antara kamu yang sakit, atau dalam musafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin..."(Surah al-Baqarah 184).
اليسع
Wallahu a'lam.

http://tolibilmi.blogspot.my/2017/06/hukum-pakai-inhaler-semasa-puasa.html

Sabtu, 3 Jun 2017

Waktu Imsak Yang Digugat


IMSAK YANG DIGUGAT

Oleh : Ustaz Kamal Muhammad Taib


Saya sebenarnya tidak berminat untuk menulis menjawab keraguan yang ditimbul oleh pemecah belah umat sebab nak tumpu menyiapkan buku Budak Madrasah 2. Dulu saya memang rajin berbalah dengan mereka dalam fb. Tapi setelah mereka masih tak boleh terima kesalahan fahaman mereka, maka lepas itu saya tutup buku.

 Apa guna buang masa layan orang yang tak sedar kesalahan dalam berfikir untuk istinbat hukum. Apa guna layan orang yang tak percaya kejahilan sendiri.

Tetapi hari ini saya rasa ingin menulis untuk kongsikan sedikit sebanyak ilmu yang telah Allah berikan kepada saya untuk teman-teman yang sealiran yang bermazhab Imam Shafie dan Ashairah, supaya kita bersama dapat manfaat dan tidak tertipu dengan keraguan yang cuba ditimbulkan oleh mereka. Mereka hanya cetuskan keraguan, sedangkan mereka sendiri tidak ada kaedah khusus atau manhaj pemikiran yang mereka berpegang. Hanya sekadar nak timbulkan keraguan dan kesangsian.

Perkara yg berulang kali ditimbulkan ialah mereka berkata boleh makan walaupun telah terbit fajar. Dalam Mazhab Imam Shafie, imsak sebenar ialah apabila diyakini telah terbit fajaz sodiq, fajar yang melebar di ufuk timur. Apabila telah terbit fajar yang kedua ini maka haramlah makan minum dan segala yang membatalkan puasa. Fajar pertama ialah fajar kazib.

Dalam kitab Al Fiqh alal Mazahib Al Arbaah dinyatakan bahawa Mazhab 4 sepakat membuat takrif puasa ialah: menahan diri daripada perkara yang membatalkan puasa sepanjang hari penuh daripada terbit fajar sodiq sehingga tenggelam matahari. (1/492)

Dalil bagi perkara di atas ialah ayat Al Quran surah Al Baqarah ayat 187, yang bermaksud:

“Dihalalkan bagi kamu bersetubuh dengan isteri kamu pada malam berpuasa; mereka pakaian kamu dan kamu ialah pakaian mereka. Allah telah mengetahui bahawa kamu telah mengkhianati diri kamu maka Ia menerima taubat kamu dan memaafkan kamu. Maka sekarang bergaullah dengan mereka dan carilah apa yang Allah telah tetapkan untuk kamu. Dan makan lah dan minumlah sehingga nyata bagi kamu benang putih daripada benang hitam daripada fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa sehingga malam....”

Kata Ibnu Katheer, Allah telah mengharuskan makan, minum dan jimak pada waktu malam sehingga nyata cahaya subuh.. (243)

Difaham dari ayat ini dan kata-kata Ibnu Katheer, bahawa makan sahur ketika telah terbit fajar adalah tidak dibenarkan, kerana apabila telah terbit fajar bukan lagi dinamakan waktu malam. Jadi makan sahur hanya dibenarkan selagi hari masih malam iaitu sebelum terbit fajar. Sebab itulah dalam kitab-kitab Mazhab Imam Shafie disebutkan bahawa sesiapa yang sedang makan semasa terbit fajar hendaklah ia meluahkan apa yang ada di dalam mulutnya, jika tidak batallah puasanya.

Dalil lain yg menunjukkan haram makan, minum dan perkara yg membatalkan puasa ialah hadis yg bermaksud:

Fajar terbahagi kepada dua, maka salah satunya seperti ekor serigala (fajar kazib) tidak mengharamkan apa-apa pun (makan minum dll); adapun fajar yang terbentang di ufuk (timur) maka ia mengahalalkan solat dan mengharamkan makan (bg orang berpuasa), ada juga riwayat yang seperti itu dari Ibnu Abbas. (taaliq Al Bayan fi Mazhab as Shafie, 3/497; Tafsir Ibnu Katheer, 244)

Apakah hanya para ulama kemudian yang berfatwa begitu? Tidak, sebenarnya amalan berhenti makan ketika hampir terbit fajar telah dilakukan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Al Bukhari no 621, ertinya:

“janganlah azan Bilal menghalang kamu (atau seseorang daripada kamu) daripada makan sahur, kerana Bilal azan pada waktu masih malam, supaya kembali orang yang beribadat (tahajud) dan supaya terjaga orang tidur.

Azan yang dilakukan oleh Bilal aialah azan pertama sebelum terbit fajar sodiq, fajar yang menunjukkan telah masuk waktu subuh.

Maksud ‘supaya kembali orang yang melakukan tahajjud’ bererti supaya mereka dapat tidur sekejap dalam masa malam yang masih ada supaya boleh bangun untuk solat subuh dalam keadaan cergas.

‘Supaya tersedar orang tidur’ bermaksud supaya mereka boleh bangun sebelum masuk subuh untuk bersiap sedia melakukan solat subuh berjemaah.

Apabila Rasulullah bersabda: janganlah kamu dihalang oleh azan Bilal daripada makan sahur. Itu jelas menunjukkan bahawa memang para sahabat BERHENTI MAKAN pada masa azan subuh. Sehinggakan mereka perlu diberitahu bahawa azan Bilal ketika belum masuk subuh, boleh makan lagi.

Ini amat berbeza dengan orang sekarang yang berfatwa boleh terus makan walaupun telah terbit fajar.

Dalam hadis Bukhari no 617; 620, ertinya:
Daripada Aisyah radiyallahu anha, katanya: sesungguhnya Bilal azan pada waktu malam, maka Rasulullah SAW bersabda: “makan dan minumlah sehingga Abdullah bin Ummu Maktum melakukan azan. Kerana sesungguhnya dia tidak akan azan melainkan setelah terbit fajar (masuk waktu Subuh) sebab ada orang beritahu telah masuk subuh.

Hadis ini bermaksud: dibenarkan makan dan minum semasa azan Bilal kerana masih malam, belum terbit fajar. Tapi bila Abdullah bin Ummu Mktum telah mula azan, berhentilah makan kerana telah masuk waktu subuh.

Inilah maksud yang tepat. Kalau diterjermahkan, sebagaimana dakwaan orang yang mengaku pandai Bahasa Arab, ‘makan dan minumlah ketika Bilal azan dan makan minumlah lagi ketika Abdulah azan’ tentulah ayat itu jadi janggal dan aneh.

Perkara ini disokong oleh hadis no 575, 576; 1921 Sahih Al Bukhari, ertinya:

Dari Anas bin Malik dari Zaid bin Thabit, bahawa mereka (para sahabat) telah bersahur bersama Rasulullah SAW kemudian kami berdiri untuk bersolat. Kata Anas, berapa lama masa antara azan dan sahur? Kata Zaid: sekadar 50 ayat.
Ertinya antara waktu berhenti makan sahur dan permulaan azan Abdullah bin Ummi Maktum. Kadar bacaan yang sederhana tidak terlalu cepat atau perlahan. Ayat yang sama panjang dengan surah Qaf, al Qalam atau al Haqqah. 

(Fajr Sati’, 5/247).

Jadi mungkin inilah dalil penetapan imsak di dalam taqwim JAKIM yang menetapkan 10 minit sebelum masuk waktu subuh. Walaupun imsak yang hakiki, yang wajib ialah ketika masuk waktu Subuh. Jadi di mana bidaahnya? Bertambah hairan kita apabila orang bertanya ada ke hadis yang larang makan semasa terbit fajar. Dia tak tahu hadis tapi dia sangka tak ada hadis.

Tidak dinafikan ada banyak riwayat dan pelbagai pendapat dalam waktu imsak ini. Tapi bagi kita yang beramal dengan Mazhab Imam Shafie inilah dalil yang kita ada, bahkan banyak lagi dalil yang tidak mungkin boleh dimuatkan di sini.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1338752019565909&id=100002933708533&ref=bookmarks


Jumaat, 2 Jun 2017

Hukum Zikir Dan Selawat Antara Rakaat Terawih

Dar al-Ifta al-Mishriyah: Hukum bershalawat di celah-celah shalat Tarawih.

Salah satu hal yang tak henti-hentinya di bid’ahkan dan dicap sesat oleh kaum Wahabi terutama di bulan Ramadhan adalah pembacaan zikir dan shalat di celah shalat tarawih setelah setiap kali salam.

Dar Ifta` Mishriyah, yang merupakan lembaga fatwa yang didirikan oleh Syeikh Ali Jum’ah menjawab tuduhan bid’ah tersebut. Berikut nash tulisan Dar Ifta` al-Mishriyah yang kami kutip dari website resminya beserta terjemahannya yang kami tambahkan;

أجازت دار الإفتاء المصرية أن يقوم المصلون بالذكر بين الركعات في صلاة التراويح في رمضان، مشيرة إلى أنه من المقرر شرعًا أن أمر الذكر والدعاء على السعة. وأضافت الدار في فتوى لها أن التسبيح بخصوصه مستحب عقب الفراغ من الصلاة وعقب قيام الليل؛ فقد أمر الله تعالى به في قوله: ﴿فَإِذَا قَضَيْتُمْ الصَّلاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَى جُنُوبِكُمْ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلاةَ إِنَّ الصَّلاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَاباً مَوْقُوتاً﴾ (النساء 103 )
وأوضحت الفتوى أن النبي صلى الله عليه وآله وسلم كان يذكر الله عقب الوتر ويرفـع به صوته الشريف؛ فقد روى النسائي في سننه بإسناد صحيح: أن النبي صلى الله عليه وآله وسلم كان يقرأ في الوتر بسبح اسم ربك الأعلى وقل يا أيها الكافرون وقل هو الله أحد، فإذا سلّم قال: (سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ) ثلاثَ مرات، زاد عبد الرحمن في حديثه: يرفع بها صوته.
وأشارت الفتوى إلى أنه من جهر بالتسبيح والدعاء فقد أصاب السُّنَّة، ومن أسَرَّ أيضًا فقد أصاب السُّنَّة؛ فالكل فعله رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم، ولا ينبغي أن نحجِّر واسعًا، بل الصواب ترك الناس على سجاياهم؛ فأيما جماعة في مسجد رأت أن تجهر فلها ذلك، وأيما جماعة أخرى تعودت على الإسرار فلها ذلك، والعبرة في ذلك حيث يجد المسلم قلبه، وليس لأحد أن ينكر على أخيه في ذلك ما دام الأمر واسعًا. وأوضحت الفتوى أن الأمر المطلق يستلزم عموم الأشخاص والأحوال والأزمنة والأمكنة؛ فإذا شرع الله تعالى أمرًا على جهة الإطلاق وكان يحتمل في فعله وكيفية أدائه أكثر من وجه، فإنه يؤخذ على إطلاقه وسعته، ولا يصح تقييده بوجه دون وجه إلا بدليل، وإلا كان ذلك بابًا من الابتداع في الدين بتضييق ما وسَّعَه الله ورسوله صلى الله عليه وآله وسلم.
وشددت الفتوى على أنه يجب على المسلمين ألا يجعلوا ذلك مثار فرقة وخلاف بينهم؛ فإنه لا إنكار في مسائل الخلاف، والصواب في ذلك أيضًا ترك الناس على سجاياهم فمن شاء جهر ومن شاء أسر؛ لأن أمر الذكر على السعة، والعبرة فيه حيث يجد المسلم قلبه.
المركز الإعلامي بدار الإفتاء المصرية 13/7/2014م

Artinya; Dar Ifta` Mesir membolehkan jamaah shalat berzikir di antara rakaat shalat taraweh dalam bulan Ramadhan.

Dar Ifta` menerangkan bahwa sebagiah hal yang berlaku dalam syara’ adalah bahwa perkara berzikir dan berdoa merupakan perkara yang luas.
Dar Ifta` menambahkan dalam fatwanya bahwa tasbih secara khusus disunatkan setelah shalat dan setelah qiyamul lail.

Allah telah memerintahkannya dalam firmannya [yang artinya];

Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. kemudian apabila kamu telah merasa aman, Maka dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa).
Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman (Q.S. an-Nisa` 103)

Dijelaskan dalam fatwa tersebut bahwa Nabi SAW berzikir kepada Allah setelah shalat witir dan meninggikan suara beliau yang mulia.

Diriwayatkan oleh Imam Nasai dalam sunan beliau dengan sanad yang shahih; bahwa Nabi SAW membaca dalam witir سبح اسم ربك الأعلى dan قل يا أيها الكافرون serta قل هو الله أحد .
Bila beliau salam beliau membaca سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ sebanyak tiga kali.

Abdurrahman dalam hadisnya menambahkan "Nabi meninggikan suaranya". Fatwa juga memberikan isyarat bahwa orang yang menjiharkan tasbih dan doa sungguh ia telah melakukan hal yang sesuai dengan sunnah Nabi, dan orang yang men-sirnya juga sesuai dengan sunnah.

Karena semuanya pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Tidak sepatutnya kita melarang satu kelonggaran [yang mendapat legalitas syara'] tetapi yang benar adalah meninggalkannya bagi manusia [kaum muslim] sesuai dengan tab'iat mereka sendiri.

Dimana saja jamaah mesjid yang ingin menjiharnya, maka boleh saja mereka melakukannya. Dan mana saja jamaah lain yang telah terbiasa dengan sir maka boleh saja mereka melakukannya.

Yang menjadi pegangan dalam hal ini adalah menurut yang ditemukan seorang muslim akan hatinya. Tidak boleh bagi seorangpun mengingkari saudaranya dalam hal demikian selama perkara tersebut merupakan perkara yang longgar. Fatwa juga menerangkan bahwa perintah yang mutlaq melazimi kepada umum setiap manusia, keadaan, waktu dan tempat.

Apabila Allah mensyariatkan satu perintah secara mutlaq dan dalam hal mengerjakannya dan tatacara menunaikannya ada kemungkinan lebih dari satu cara, maka perintah tersebut dipahami atas ithlaq dan kelonggarannya. Tidak sah mengaitkannya dengan satu cara saja, tidak boleh dengan cara yang lain kecuali dengan adanya dalil. Jika tidak maka hal demikian [mengaitkan perintah yang umum tanpa dalil] merupakan satu perbuatan bid'ah dalam agama dengan menyempitkan apa yang Allah dan RasulNya telah memberi keluasan.

Fatwa menguatkan bahwa wajib atas kaum muslimin untuk tidak menjadikan hal ini sebagai sumber perpecahan dan perbedaan di antara mereka, karena tidak boleh mengingkari masalah khilafiyah. Yang benar dalam hal ini adalah membiarkan kaum muslim atas tabi'at mereka. Siapa yang ingin jihar, silahkan jihar! dan siapa yang ingin sir, silahkan sir!, karena perkara zikir merupakan hal yang mendapat kelonggaran dan yang menjadi 'tibar (pegangan) dalam hal ini adalah menurut bagaimana yang ditemukan hatinya.

Dar Ifta` Mesir.

Berikut ini, nash jawaban Dar Ifta` al-Mishriyah menjawab pertanyaan hukum membaca shalawat setelah tiap kali salam dalam shalat tarawih;

كما أن الصلاة والسلام على النبي صلى الله عليه وآله وسلم من أفضل الأعمال قبولا عند الله تعالى، كما أنها تفتح للأعمال أبواب القبول فهي مقبولة أبدًا، وكما أن النبي صلى الله عليه وآله وسلم هو شفيع الخلق فالصلاة عليه شفيع الأعمال، وقد أمر الله تعالى بها أمرًا مطلقًا في قوله سبحانه وتعالى: ﴿إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا﴾ [الأحزاب: 56]، والأمر المطلق يقتضي عموم الأمكنة والأزمنة والأشخاص والأحوال، فمن ادعى -بلا دليل- أنها مُحَرَّمةٌ في وقت من الأوقات فقد ضيَّق ما وسَّعه الله تعالى؛ لأنه قيَّد المطلَق وخصَّص العامَّ بلا دليل، وهذا في نفسه نوع من أنواع البدعة المذمومة.

Artinya; Sebagaimana bahwa shalawat dan salam atas Nabi SAW dan keluarganya merupakan yang paling utama amalan yang diterima oleh Allah sebagaimana ia juga merupakan pembuka pintu diterimanya segala amalan, maka ia juga merupakan amalan yang maqbul. Dan sebagaimana bahwa Nabi SAW yang memberikan syafaat bagi makhluk maka shalawat atasnya merupakan syafaat bagi amalan. Allah telah memerintahkan untuk bershalawat dengan perintah yang umum dalam firman-Nya

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا﴾ [الأحزاب: 56
[Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya].

Amar yang mutlaq menunjuki kepada umum tempat, waktu, orang dan keadaan. Maka siapa yang mendakwakan dengan tanpa dalil bahwa shalawat di haramkan dalam waktu tertentu [misalnya ketika tarawih] maka ia sungguh telah menyempitkan apa yang Allah telah beri keluasan karena ia telah mengaitkan nash yang muthlaq dan mengtakhsish nash yang umum tanpa adanya dalil. Perbuatan inilah yang sebenarnya merupakan salah satu bagian dari bid'ah yang tercela.

Fatwa No. 2858.

Dapatlah diketahui bahwa Dar Ifta` Mesir tidak menerima pendapat Syeikh Ali Mahfudh dalam kitabnya Al Ibda` fi Madhaar Al Ibtida` hal 264 yang menyatakan bahwa membaca shalat dalam celah shalat taraweh termasuk bid'ah tercela, sebagaimana di bawa oleh beberapa orang-orang yang selalu mencela pembacaan shalawat tersebut.

Dari jawaban Dar Ifta tersebut dapatkan kita simpulkan beberapa poin di bawah ini:
Tuntutan membaca shalawat tidak terikat dengan waktu dan tempat
Boleh membaca shalawat dan tasbih setelah tiap kali salam dalam shalat tarawih
Membaca shalawat dan tasbih tersebut boleh saja dilakukan dengan cara sir maupun jihar
Orang yang melarang melakukan tersebut berarti telah menyempitkan hal yang Allah dan RasulNya telah memberikan kelonggaran.

Melarang bershalawat setelah shalat dalam shalat tarawih merupakan perbuatan bid’ah yang tercela.

Isnin, 20 Mac 2017

Kenduri Arwah - Fatwa Ulamak Fathani





Kenduri Arwah - Lujnah Ulama Fathani

Dalam buku"Ulama Besar Dari Fathani" susunan Ustaz Ahmad Fathi al-Fathani yang diterbitkan oleh Universiti Kebangsaan Malaysia, disebut kisah seorang ulama Fathani Darussalam, Haji Abdullah Bendang Kebun yang menulis sebuah kitab berjodol "al-Kawaakibun-Nayyiraat fi Raddi Ahlil-Bida` wal 'Aadaat" di mana beliau memfatwakan bahawa buat makan kematian atau kenduri arwah selepas kematian itu bid`ah makruhah dan boleh menjadi haram. Fatwanya ini lebih kurang sama dengan fatwa-fatwa tokoh-tokoh anti tahlil dan kenduri arwah zaman kita ini.

Fatwa ini telah membuat keluh-kesah dan perpecahan dalam masyarakat di wilayah-wilayah Fathani yang rata-rata mengamalkan tradisi bertahlil dan berkenduri arwah ini. Menyedari hakikat ini, maka Lujnah Ulama Fathani telah mengambil inisiatif untuk mengadakan mudzakarah dan mesyuarat berhubung isu ini yang dihadiri oleh 17 orang ulama ternama Fathani termasuklah Haji Abdullah Bendang Kebun tersebut.

Yang Dipertua Lujnah, Tuan Guru Haji Abdur Rahman mempengerusikan mesyuarat tersebut yang berjalan dengan lancar serta membuahkan keputusan dan natijah yang memuaskan. Setelah hujjah-hujjah pihak yang menentang dan menyokong dikemukakan, mesyuarat tersebut telah mencapai keputusan dan mengeluarkan satu resolusi pada 21 Januari 1974 yang antara lain menyebut:-

Ahli si mati membuat makanan kerana kematian untuk sedekah pahala kepada mayyit dengan ketiadaan menyeru (mengundang - p) oleh mereka, hukumnya sunnat dengan ittifaq Lujnah Ulama Fathani.

Ahli si mati membuat makanan dan memanggil mereka itu akan manusia pergi makan kerana qasad sedekah pahalanya, dan (meng) hadiah (kan) pahala jamuan itu kepada mayyit, maka hukumnya boleh (harus) kerana masuk dalam nas ith`aam yang disuruh dalam hadits Thaawus, kerana ith`aam itu melengkapi jamuan di rumah si mati atau di tempat lain.

Ahli si mati membuat makanan di rumahnya atau di rumah si mati pada hari mati atau pada hari yang lain kerana mengikut adat istiadat, tidak kerana qasad ibadah dan niat pahalanya kepada mayyit, maka hukumnya makruh dengan ittifaq ahli Lujnah Ulama Fathani.

Ahli si mati membuat makanan daripada tirkah yang bersabit dengan umpama hak anak yatim atau kerana dipaksa ahli si mati membuatnya dengan tidak sukarelanya dan ikhlas hatinya, maka hukumnya haram dengan ittifaq ahli Lujnah Ulama Fathani.

Menghukum sesuatu hendaklah dibuat secara teliti dan tafsil melihat rupa bentuk sesuatu, bukan menghukum secara membabi-buta dan main pukul rata haram dan bid`ah dhalalah sahaja. Lihat dahulu keadaannya, bagaimana hendak dihukumkan haram jika ahli mayyit yang telah aqil baligh dengan rela hati tanpa terpaksa dan tidak merasa susah untuk menjemput jiran-jiran dan kenalan untuk hadir ke rumah si mati untuk berdoa buat si mati dan kemudian dijemput makan yang semuanya diniatkan sebagai sedekah kepada si mati.

Yang ditentang oleh ulama kita ialah mereka yang menjalankannya sehingga menyusahkan diri dan keluarga si mati atau semata-mata menjalankan adat atau lebih jahat lagi dengan niat bermuka-muka atau riak. Ini yang difatwakan oleh Sayyidi Ahmad Zaini dalam "I`anathuth - Tholibin" yang sengaja dikelirukan oleh Ustaz Rasul yang dikasihi dengan sengaja meninggal menterjemahkan soalan yang dikemukakan kepada Sayyidi Ahmad dan jawapan beliau sepenuhnya. Menghukum haram secara total amatlah tidak wajar dan tindakan sembrono.

Akhirul kalam, satu soalan, adakah ulama-ulama Fathani yang membuat resolusi di atas tidak membaca kitab Tok Syaikh Daud dan Tuan Minal ? Siapa yang baca dan faham kehendak ibarat kitab-kitab tersebut ? Mereka atau yang dikasihi Ustaz Rasul kita ? Tepuklah dada masing-masing.

Allahumma hidayatan wa taufiqan ilal haqqi wash showab.

Sumber: Bahrussofa

Ahad, 19 Mac 2017

Adab-Adab Berdebat

Oleh : Maulana Lutfi terjemahan dari kitab Maulana Asyraf Ali Tanwi didalam kitabnya Tuhfah Ulama

Fawaid Tanwi

Bidang Munazoroh

1- Debat adalah satu bidang yang khusus. Ia mempunyai kaedah yang tertentu

2- Kaedahnya berasaskan dalil akli

3- Jika sesuatu debat itu dilaksanakan tanpa mematuhi usul dan kaedah tersebut maka dia hanyalah sebuah debat yang sia-sia

4- Faedah debat ialah kerana aliran batil bertambah setiap zaman dan mereka aktif menyebarkan kebatilan mereka. Sekiranya mereka dibiarkan tanpa disanggah maka masyarakat umum akan terpengaruh dengan kebatilan dan kesesatan mereka

5- Dengan memberi jawaban terhadap kebatilan mereka terdapat dua faedah. Pertama menyelamatkan masyarakat awam dan yang kedua dalam sesetengah situasi mungkin mereka yang berada dalam aliran salah dan batil mendapat hidayah dan petunjuk

6- Dalam menangani masalah aliran batil terdapat dua cara

7- Pertama debat secara bersemuka atau secara bertulis dibuat terus dengan aliran tersebut

8- Yang kedua tidak dibuat debat secara langsung dengan mereka tetapi dibuat ceramah dan penerangan umum tanpa dibuat debat khas.

9- Didalam ceramah umum tersebut dijelaskan dan diwar-war kan perkara yang sebenar dan disanggah segala kebatilan

10- Ataupun secara ringkasnya kita menggunakan kaedah kamu serang kami terang

11- Dalam situasi berdebat dengan ahli batil yang dijangka tidak akan mendatangkan faedah kerana mereka mengamalkan polisi 'keras kepala' maka menganjurkan debat adalah perbuatan sia-sia.

12- Adalah lebih baik dalam situasi seperti ini disebar luaskan perkara haq diulang-ulang dalam setiap majlis supaya hak terpahat dan tersemat dalam diri masyarakat

13- Inilah cara para Nabi mereka tidak membazirkan masa berdebat dengan orang kafir yang keras kepala

Berdebat dalam masalah fiqh khilafiyyah

14- Kebanyakan masalah fiqh adalah perkara khilaf

15- Masalah khilafiyyah seperti ini hanya ulama bidang sahaja yang boleh membincangkannya

16- Syarat perbincangan ialah jangan ia disertai oleh kemarahan dan kebencian

17- Setiap pembahas jangan beriktikad bahawa pendapatnya secara qati'e adalah hak dan pendapat lawan secara qati'e adalah batil

18- Masing-masing memasang azam dan niat akan meninggalkan pendapatnya sekiranya ternyata salah

19- Hendaklah perbahasan tersebut tidak dibuat di hadapan awam

20- Sekiranya ia dibuat secara bersemuka , hanya kumpulan khas sahaja yang dibenarkan menghadirinya

21- Sekiranya secara bertulis jangan ditulis dengan bahasa yang boleh difahami umum

22- Contohnya di India ditulis dalam bahasa Arab. Supaya sekiranya terdedah kepada awam maka ia tidak menjadi punca perbalahan

23- Inilah cara ulama silam

24- Bukan seperti hari ini golongan yang mengatakan qunut tidak sunat mereka menganggap orang yang membaca qunut semuanya sesat dan pelaku bidah. Begitu juga sebaliknya golongan yang membaca qunut menganggap mereka yang tidak membaca qunut sebagai sesat

25- Puncanya ialah para asatizah yang bercakap tidak kena pada tempatnya dan kepada orang yang salah

Syarat debat

26- Masalah yang ingin didebatkan ialah perkara yang penting dan maksud didalam agama

27- Niat didalam hati saya akan berpegang dengan kebenaran ketika ia muncul walaupun diatas lidah lawan saya

28- Bersikap kasih terhadap lawan

29- Sekiranya lawan tidak layak dikasihi maka hendaklah debat dijalankan dengan mengamalkan sifat sabar dan insaf

30- Sekiranya terdapat petunjuk yang menandakan pihak lawan mengamalkan polisi sombong dan keras kepala maka tinggalkan sahaja perdebatan itu

31- Menjaga bahasa dan akhlak

32- Berani mengatakan saya tidak tahu pada perkara yang kita tidak tahu dan faham

33- Sekiranya perdebatan tidak mematuhi syarat ini seperti banyak perdebatan yang berlaku pada zaman ini maka secara pasti ia hanyalah perdebatan yang membawa mudharat sahajaberbanding kebaikan

Hukum syarak perdebatan dan perbahasan

41- Hukum perdebatan pada asalnya adalah harus

42- Hukumnya boleh berubah dari harus kepada haram dalam keadaan tertentu

43- Perdebatan dalam masalah qat'ie seperti perbezaan antara agama Islam dan kufur ataupun perbezaan antara perkara yang telah disepakati ia adalah sunnah atau bidah

44- Perdebatan dalam perkara diatas boleh dibahagikan kepada dua keadaan.

45- Pertama: Seseorang yang terjebak dalam iktikad batil. Dia datang mencari seseorang dari ahli haq yang boleh menjawab persoalannya. Dia berada dalam persimpangan mencari jawaban. Dalam situasi ini adalah menjadi kefarduan keatas sesiapa yang mampu untuk menjawab dan berhujah menerangkan yang benar untuk melakukan yang demikian itu kepadanya

46- Kedua : Pihak yang kita berbahas dengan mereka tidak datang sendiri mencari kebenaran. Tetapi kita melihat mereka ada potensi menerima kebenaran. Dalam keadaan ini hukum berbahas dengan mereka termasuk dalam hukum tabligh iaitu menyampaikan kebenaran. Perkara yang sunat disampaikan maka berbahas berkenaan dengannya hukumnya sunat dan perkara yang wajib disampaikan hukum berbahas tentangnya adalah wajib

47- Adalah sunat berdebat dalam situasi pihak lawan tidak datang sendiri dan juga tiada harapan mereka akan menerima kebenaran, Juga jika berdebat tidak akan mendatangkan mudarat umum dan ia tidak akan merosakkan perkara yang penting. Maka dalam situasi ini hukum berdebat adalah sunat
Perdebatan yang haram

48- Berdebat menjadi haram dalam keadaan berikut

- Pihak lawan tiada harapan akan menerima kebenaran
- Dikhuatiri perdebatan itu akan mendatangkan mudharat umum contohnya ia menyebabkan orang awam terkeliru dan timbul keraguan dalam akidahnya
- Ia menyebabkan perkara penting dalam agama terjejas contohnya terjejas urusan madrasah dan tabligh
- Perdebatan itu berlaku dalam tajuk yang kita dilarang membincangkannya seperti isu takdir

Keburukan berdebat

49- Maulana Asyraf Ali Tanwi berkata," Semasa zaman belajar saya sangat mengemari debat kemudian pada hari ini saya sangat tidak menyukainya"

50- Perdebatan zaman sekarang ini tidak berfaedah kerana kebanyakannya menjadikan orang awam sebagai hakim

51- Terkadang apabila pembahas tidak dapat membawa dalil bagi hujahnya kerana terlupa dan sebagainya sedangkan dia di pihak benar maka orang awam yang jahil terus membuat kesimpulan mudah bahawa pandangan yang di bawa pembahas itu salah

52- Antara keburuknnya ia dijadikan medan untuk menghina dan memalukan orang

53- Dengan sebab dianjurkan perdebatan kita menyebarkan kebatilan tanpa sengaja. Daripada orang tidak tahu menjadi tahu. Sekiranya kita mengambil sikap tidak peduli dan memberi "vote" lama kelamaan pandangan itu akan terkubur di telan masa

54- Perdebatan membuka ruang ulama dihina di kaca mata masyarakat

55- Mereka memandang ulama ini kerjanya bertelagah

56- Lalu mereka mengambil pendekatan untuk meninggalkan semua ulama

57- Sekiranya mereka menyokong mana-mana ulama maka mereka akan mengecam ulama di pihak lawan

58- Terbuka ruang mengumpat

59- Terbuka ruang menista dan mengeji

60- Terkadang membawa kepada pergaduhan fizikal sesama mereka



Sumber :

1. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/786711198171099
2. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/786723748169844
3. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/786728701502682
4. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/786771731498379
5. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/786884031487149
6. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/787241038118115
7. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/787309998111219
8. https://www.facebook.com/tokkenali.kitabarab/posts/787333648108854

Khamis, 16 Mac 2017

Benarkah Solat Orang Lelaki dan Wanita Adalah SAMA ?

Oleh : Ustaz Abdul Rahman Dan Zaujah.

SOLAT ORANG PEREMPUAN.

Ada satu video yang dikongsikan oleh rakan-rakan di mana dalam video tersebut, ada seorang artis mengatakan dengan tegas bahawa solat orang perempuan sama seperti solat lelaki sehinggakan kalau sujud pun tak payah nak rapatkan ketiak. Artis tersebut dengan penuh confident mengatakan bahawa perbuatan merapatkan ketiak tu SALAH.

Baik. Sekarang kita tengok, apakah pandangan EMPAT MAZHAB dalam hal ini:

M A Z H A B H A N A F I :

Disebutkan dalam Kitab Al-Durr Al-Mukhtar:

( والمرأة تنخفض ) فلا تبدي عضديها ( وتلصق بطنها بفخذيها ) لأنه أستر ، وحررنا في الخزائن أنها تخالف الرجل في خمسة وعشرين .

"Dan (ketika sujud) wanita hendaklah lengannya diturunkan / direndahkan (ke lutut) supaya dia tidak menzahirkan kedua lengannya. Dan hendaklah dia MERAPATKAN perutnya dengan kedua pehanya kerana yang demikian itu lebih tertutup. Dan kami telah tulis dalam Al-Khazain (mungkin nama kitab Hanafi) bahawa (solat) wanita berbeza dengan lelaki dalam 25 perkara".

M A Z H A B M A L I K I :

1) Kata Ibnu Abi Zaid Al-Qairawani dalam Matan Al-Risalah (matan muktabar dalam fiqh Mazhab Maliki):

وهي في هيئة الصلاة مثله غير أنها تنضم ولا تفرج فخذيها ولا عضديها.

"Dan keadaan wanita dalam solat ialah seperti orang lelaki, cuma wanita MERAPATKAN dan tidak meluaskan kedua pehanya dan KEDUA LENGANNYA".

2) Kata pengarang Al-Syarh Al-Kabir:

أن المرأة يندب كونها منضمة في ركوعها وسجودها

"Bahawasanya wanita disunatkan MERAPATKAN (anggota badannya) ketika rukuk dan sujudnya"

Kemudian Imam Al-Dusuqi menghuraikan maksud kalam di atas dalam Hasyiah-nya:

أي بحيث تلصق بطنها بفخذيها ومرفقيها بركبتيها

"Iaitu: wanita hendaklah MERAPATKAN perutnya dengan pehanya, dan sikunya dengan lututnya".

M A Z H A B S Y A F I E :

1) Untuk Mazhab Syafie, kita bagi Matan Abi Syuja' je lah:

والمرأة تضم بعضها إلى بعض.

"Dan wanita MERAPATKAN anggotanya antara satu sama lain".

2) Atau kalau nak rujuk Imam Syafie terus pun boleh. Kata beliau dalam Kitab Al-Umm:

والرجل والمرأة في الذكر والصلاة سواء ولكن آمرها بالاستتار دونه في الركوع والسجود بأن تضم بعضها إلى بعض

"Dan lelaki serta wanita adalah sama dalam hal zikir dan solat. Tetapi aku memerintahkan agar wanita menutup selain daripada apa yang dilakukan oleh lelaki ketika rukuk dan sujud, iaitu dengan MERAPATKAN sebahagian anggotanya dengan sebahagian yang lain"

M A Z H A B H A N B A L I :

Imam Ibnu Qudamah menyebutkan dalam matan Fiqh Hanbali yang masyhur yang bernama Al-Muqni':

والمرأة كالرجل في ذلك كله ، إلا أنها تجمع نفسها في الركوع والسجود

"Dan wanita sama seperti lelaki dalam semua hal tersebut, kecuali wanita menghimpunkan dirinya (merapatkan anggota badannya) ketika rukuk dan sujud".

K E S I M P U L A N :

Keempat-empat mazhab suruh wanita rapatkan lengan ketika sujud dan rukuk.

. . . . .

Sebagai tambahan, al-faqir ingin menyatakan beberapa perkara:

1. Saya bukan nak menyerang. Tapi cuma nak bagi terang. Supaya lepas ni jangan mudah menghukum salah.
2. Saya juga dengan rendah hati ingin menasihatkan artis tersebut agar mencari guru fiqh yang bermazhab dan bukan yang baru nak mula mencipta mazhab. Nasihat ini juga ditujukan kepada semua yang membaca tulisan yang tidak seberapa ini.
3. Akhir sekali, saya menolak sekeras-kerasnya perbuatan orang-orang yang mencaci artis tersebut. Sayangilah dia. Firaun yang jahat tu pun Allah suruh Nabi Musa dakwah dia dengan lembut. Kamu ingat si artis tu lagi jahat dari Firaun ke? Atau kamu rasa kamu lagi mulia dari Nabi Musa?

Akhukum fi Al-Sunnah,
Abdul Rahman Ibn Harman Shah Raniri Al-Azhari Al-Syafie.

Sumber  :  https://www.facebook.com/abdulrahman.zaujah/posts/1916871815216563